Tuesday, June 22, 2010

Belajar dari Burung Angsa



“Benarkah Pangajaran burung angsa ini?”… yep..memang benar... lihat saje peristiwa Qabil dan Habil..anak manusia pertama yang diciptakan Al-KholiQ iaitu nabi Adam A.S.. Qabil tidak tahu bagaimana untuk menguruskan mayat saudaranya Habil setelah dibunuhnya.. Kebingungan dan kesedihan Qabil tidak berlangsung lama kerana ditolong oleh suatu contoh yang diberikan oleh Tuhan kepadanya sebagaimana ia harus menguburkan jenazah saudaranya itu.Allah s.w.t. Yang Maha Pengasih lagi Maha Bijaksana, tidak rela melihat mayat hamba-Nya yang soleh dan tidak berdosa itu tersia-sia demikian rupa, maka dipertunjukkanlah kepada Qabil, bagaimana seekor burung gagak menggali tanah dengan kaki dan paruhnya, lalu menyodokkan gagak lain yang sudah mati dalam pertarungan, ke dalam lubang yang telah digalinya, dan menutupi kembali dengan tanah. Melihat contoh dan pengajaran yang diberikan oleh burung gagak itu, termenunglah Qabil sejenak lalu berkata pada dirinya sendiri:"Alangkah bodohnya aku, tidakkah aku dapat berbuat seperti burung gagak itu dan mengikuti caranya menguburkan mayat saudaraku ini?"
Mari kita singkap pula cerita tentang burung angsa..sebuah renungan untuk kita semua..Opps! silap…bukan hanya renungan malah perlu kita praktikkan.. jangan retorik semata..substansif lah cket..=)
Kisah ini ditemui dari blogger cerita-cerita motivasi..mengapa tiba2 nak cerita tentang burung angsa?..sebenarnya dah lama dengar tentang kisah ini..namun sekali lagi menjadi inkuiri untuk saya mengetahui lebih mendalam.. “Belajarlah dari Alam, tarbiyah semulajadi untuk kita olehNYA”
Fakta:

Saat setiap burung mengepakkan sayapnya, hal itu memberikan "daya dukung" bagi burung yang terbang tepat di belakangnya. Ini terjadi kerana burung yang terbang di belakang tidak perlu bersusah payah untuk menembus “dinding udara” di depannya. Dengan terbang dalam formasi "V", seluruh kawanan dapat menempuh jarak terbang 71% lebih jauh daripada kalau setiap burung terbang sendirian.

Pelajaran:

Orang-orang yang bergerak dalam arah dan tujuan yang sama serta saling membahagi dalam komuniti (Tawazun), mereka dapat mencapai tujuan mereka dengan lebih cepat dan lebih mudah. Ini terjadi kerana mereka menjalaninya dengan saling mendorong dan mendukung satu dengan yang lain.

Fakta:

Kalau seekor burung angsa terbang keluar dari formasi rombongan, ia akan merasa berat dan sulit untuk terbang sendirian. Dengan cepat ia akan kembali ke dalam formasi untuk mengambil keuntungan dari daya dukung yang diberikan burung di depannya
.

Pelajaran:

Kalau kita memiliki cukup logik umum seperti seekor burung angsa, kita akan tinggal dalam formasi dengan mereka yang berjalan di depan. Kita akan mau menerima bantuan dan memberikan bantuan kepada yang lainnya. Lebih sulit untuk melakukan sesuatu seorang diri daripada melakukannya bersama-sama.

Fakta:

Ketika burung angsa pemimpin yang terbang di depan menjadi lelah, ia terbang memutar ke belakang formasi, dan burung angsa lain akan terbang menggantikan posisinya.

Pelajaran:

Adalah masuk akal untuk melakukan tugas-tugas yang sulit dan penuh tuntutan secara bergantian dan memimpin secara bersama. Seperti halnya burung angsa, manusia saling bergantung satu dengan lainnya dalam hal kemampuan, kapasiti dan memiliki keunikan dalam kelebihan yang dikurniakan, atau sumber daya lainnya.

Fakta:

Burung-burung angsa yang terbang dalam formasi ini mengeluarkan suara riuh rendah dari belakang untuk memberikan semangat kepada burung angsa yang terbang di depan sehingga kecepatan terbang dapat dijaga.

Pelajaran:

Kita harus memastikan bahawa suara kita akan memberikan kekuatan. Dalam kelompok yang saling menguatkan, hasil yang dicapai menjadi lebih besar. Kekuatan yang mendukung (berdiri dalam satu hati atau nilai-nilai utama dan saling menguatkan) adalah kualiti suara yang kita cari. Kita harus memastikan bahawa suara kita akan menguatkan dan bukan melemahkan.

Fakta:

Ketika seekor burung angsa menjadi sakit, terluka, atau ditembak jatuh, dua burung angsa yang lain akan ikut keluar dari formasi bersama burung angsa tersebut dan mengikutinya terbang turun untuk membantu dan melindungi. Mereka akan tinggal dengan burung angsa yang jatuh itu sampai ia mati atau dapat terbang lagi. Setelah itu mereka akan terbang dengan kekuatan mereka sendiri atau dengan membentuk formasi lain untuk mengejar rombongan mereka.

Pelajaran:

Kalau kita punya perasaan, setidaknya seperti seekor burung angsa, kita akan tinggal bersama sahabat dan sesama kita dalam saat-saat sulit mereka, sama seperti ketika segalanya baik.

Jadi apa keuntungan yang kita dapat dari perdebatan takberujung karena perbezaan? Bukankah lebih baik kita bahu membahu saling mengisi kekurangan kita? Mencari solusi terbaik bersama-sama disaat kita berbeza pandangan? Ingatlah kawan, bangsa ini bukan hanya milik kita tapi milik penerus & keturunan kita juga. Akankah kita mewariskan bangsa ini pada penerus kita bangsa yang carut marut tanpa erti? Jawabannya ada pada sahabat sekalian.
~~Siapa yang mengajar burung angsa untuk berbuat demikian dari masa ke semasa??
“mereka yang sentiasa berzikir (ingat) kepada Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring dan berfikir tentang kejadian langit dan bumi sambil berkata : wahai tuhan kami! Tidaklah engkau menjadikan benda2 ini dengan sia2, maha suci Engkau, maka peliharalah kami daripada azab neraka” (Surah Ali Imran 3:191)
Inilah 2 proses zikir dan fikir yang dinyatakan Allah swt menerusi firmannya. Pros Hamka berkata “hujung fikir adalah zikir”
~~Jangan lupa ada kalanya kita harus belajar dari burung juga, yang telah diciptakan Tuhan bukan hanya untuk memenuhi bumi atau tujuan keindahan semata, tapi juga punya tujuan agar kita bisa belajar dari burung-burung ini.



Antara Ciri2 Orang Cemerlang : Bergerak dalam Kumpulan






Alhamdulillah..syukur ke hadrat illahi, selawat dan salam ke atas Rasulullah SAW

Sekian lama tidak berkesempatan menulis, untuk entry kali ini tertarik nak berkongsi beberapa input yang diperoleh sepanjang Jambori Nisa` di Bukit Lagong yang berjalan selama 3 hari 2 malam. Pengalaman permusafiran yang sepatutnye dekat menjadi jauh..dan khibrahnya..alhamdulillah, Allah memilih diri ini untuk menerima ujian NYA..ujian supaya diri ini lebih bersabar..terasa diri ini perlu lebih dekat padaNya.. “ dan sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar” .. “nilai ketaqwaan dapat dinilai daripada tahap kesabaran seseorang”..dzupp!! itulah ayat yang ku dengar dari ceramah di masjid al-Firdaus, saat singgah untuk solat isyak sebentar sebelum sampai ke destinasi....seolah2 terkena pada batang hidung sendiri.. memang tidak dapat dinafikan.. bila memandu kereta dan tidak jumpa jalan yang nak dituju..ditambah pula pusing-pusing di tempat yang sama.. kesabaranku memang diuji.. itulah khibrah pertama yang kuperoleh.. moga diri ini sentiasa sabar dan tenang.. Ya Rabb, uniknya tarbiyahMu.

Baiklah..back to the main point..sedikit perkongsian semasa slot motivasi..sungguh teruja ku mendengarnya.. “Hijrah to the Great Team” oleh Ust Zaidi (www.mantop.com.my).. Bukan ingin berceloteh panjang..sekadar berkongsi sedikit ilmu yang ku peroleh.. antara resolusi nya

SATU : Organisasi Unggul perlulah mempunyai 4P iaitu


1)Prestasi Gemilang dan berterusan
2)Pelanggan yang setia
3)Pekerja dengan Budaya cemerlang
4)Penghasilan yang bermakna

Factor-faktor di atas boleh dicapai melalui
1) Individu yang Hebat
2) Pemimpin yang hebat


DUA: Mari belajar dari Angsa…Mengapa??


SubhanAllah..kejadian burung angsa yang memberikan “message” kepada kita tentang bagaimana membentuk pasukan dan kerja kumpulan..apa yang mereka beritahu kita adalah 5S iaitu:


1) Satu wawasan
--matlamat yang sama..mereka satu hati…walaupun mereka tidak dikurniakan akal fikiran, Maha Besar Allah yang menciptakan setiap makhluk itu ada kelebihan dan manfaatnya…mereka ada WAWASAN


2) Sistem dan Sinergy
--Bentuk Aerodinamik seperti satu formasi, dapat mengurangkan rintangan angin terutama burung angsa yang berada di barisan belakang, jimat tenaga sebanyak 70%..SUBHANALLAH!!.. dan synergy pula…bila ada kesatuan..hasilnya boleh mencapai berlipat kali ganda…mereka saling bertukar- tukar kedudukan, dan setiap daripada mereka akan merasai menjadi “leader”..yang mana perlu menghapai rintangan angin yang paling tinggi..


3) Sayang dan Prihatin
--Kisah menarik!..apabila salah seekor daripada mereka tercedera dan terjatuh, seekor lagi yang lain akan bersama-sama menemani si “cedera” tadi sehingga benar-benar pulih, sementara yang lain akan meneruskan perjalan.. apabila si “cedera” tadi pulih, mereka akan kejar menyertai semula pasukan mereka yang lain.
--apakah pengajaranyya untuk kita tauladani?? Peneman si “cedera” tadi bertindak sebagai unit kebajikan.. bilamana berlaku kecederaan.. hanya unit berkaitan sahaja yang bertindak..ahli lain perlu meneruskan misi mereka.. mengapa pula tidak semua sekali membantu yang si “cedera” tadi??..tentu sekali tidak mungkin..yang lain perlu meneruskan misi mereka..andaikan dalam sebuah syarikat..hanya seorang cedera..perlukah mereka menutup terus syarikat mereka??..nah!..maka disini rasional bukan?


4) Sediakan pelapis
---seperti yang telah disebutkan sebelum ini..leader permusafiran mereka akan saling bertukar..apa-apa pun dalam sebuah organisasi..pelapis memang sangat diperlukan..perlunya ada perintis dan pelapis bagi memastikan kesinambungan gerak kerja kita.


5) Sentiasa memberikan motivasi
--apa yang burung angsa ini buat sepanjang perjalanan mereka, akan sentiasa mengeluarkan bunyi dari paruh mereka..inilah communication yang mampu memberikan self motivation sesama pasukan.


TIGA : Bagaimana membentuk ahli pasukan?


1)Pilih
-- jika dalam sesebuah organisai..ini berperanan sebagai Human Resource.. Recruitment..then, selection..atau mungkin kadang-kadang memerlukan screening juga


2)Posisi
--selepas kita pilih, apakah posisi yang sesuai untuk orang yang kita pilih itu..sebab itu kita perlu memahami orang lain terlebih dahulu sebelum kita mahu kita difahami.


3)Bina
--bile dah “on his/her track”..then, kita perlu bina..bina kekuatan sesame pasukan, empowerment team with multiiskill .


4)Hargai
--Hasilnya..adakah pasukan kita dihargai?