Saturday, October 1, 2011

Apa yang anda fikirkan??


Lori di hadapanku menghalang laluan,

 ditambah pula asakan percikan sisa pasir dari tayarnya yang besar itu.. 

“ish..tak boleh jadi ni..aku mesti potong, kesian farouqku..abes terkena hujanan pasir dari lori ni..”

member di sebelahku pun berseloroh menyuarakan pendapat “banyak betul peristiwa-peristiwa kita dengan lori ni kan”..

“hehe..” aku hanya mampu bergelak, hatiku masih tekad ingin memotong…

bismillah..hatiku tenang, sambil kaki menekan pedal minyak..

“ada dua ekor rupanye lori depan aku ni, patut la lambat” ..

“alamak! ada lagi sekor lori dari arah bertentangan.. pedal minyak sudah ku tekan, aku takkan berundur, makin ku tekan lagi pedal minyakku….

Masa tak mengizinkan aku terpaksa memakan jalan dan memotong lori yang bawa sisa pasir tadi, lalu membuatkan dia terpaksa mengelak ketepi..

yep..seperti yang dijangka, dia hon aku  tanda marah..

Erm.. tapi hatiku masih tenang, takde rase kecut perut pun..cume rase kecut kaki je..hehe..

Bilamana berhadapan dengan situasi seperti  ini,

Sebenarnya kita mempunyai pilihan,

pilihan tanpa paksaan,

 tapi memerlukan ketangkasan dan kecekapan berfikir,

 disamping kemahiran yang perlu di praktiskan..

kebanyakan kita selalu fikirkan apakah yang orang lain akan lakukan untuk kita,

tapi kita jarang sekali mahu fikirkan apakah yang perlu kita buat dan sumbangkan untuk orang lain..

Seperti adegan memotong berekor-ekor lori tadi..

Mungkin apa yang saya fikirkan dan saya harapkan, lori dari arah bertentangan saya tadi perlu ke tepi sedikit untuk berikan saya laluan..

Mungkin juga saya mahukan lori yang sedekahkan sisa pasir dari tayarnya tadi memperlahankan kenderaannya bagi membenarkan saya memotongnya..

Tapi, apa yang saya harap dan fikirkan langsung tidak berlaku..

Pendek kata saya lah yang sepatutnya bertindak, membantutkan pemotongan berekor-ekor lori tadi.. mungkin dengan itu, saya tidak membuatkan orang lain berasa marah dengan saya… banarkah?

“kita perlu sentiasa merancang dan fikirkan apa sumbangan kita untuk orang lain, bukannya apa sumbangan orang lain untuk kita”.. moga dengan kehadiran kita pada setiap tempat memberi manfaat kepada orang lain.. bukankah begitu?

seperti para rasul dan sahabat.. “qudwah hasanah” dan manjadikan diri “Rahmatal lil`alameen” menjadi asas utama tindak-tanduk mereka..

bermula dari pemikiran yang positif, akan mempengaruhi sikap yang positif, kata-kata yang positif..dan akhirnya, lahirlah individu yang menjadi tunas-tunas islam..

Siapakah tunas-tunas islam itu?

Mereka adalah mukmin yang sedar, sedar hatinya, celik matanya dan terbuka pintu imannya.

Mereka adalah orang yang menghiasi dirinya dengan syakhsiatul muslim… dan sentiasa membesarkan Allah di setiap detik nafasnya..

Seperti yang difirmankan Allah dalam al-Quran,

“ Sesungguhnya di dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang, terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal”   [Surah Ali-Imran: 190]

Masyarakat Islam akan terbina apabila wujud individu-individu yang benar-benar berpegang kepadanya.

Cara dan corak kehidupan Islam tercerna apabila penganut-penganutnya melaksanakan segala yang diperintahkan oleh Allah s.w.t. melalui al-Quran sepertimana dicontohi oleh Muhammad SAW.

Untuk melaksanakan dan menegakkan agama Allah ini  memerlukan orang-orang yang telah menerima dan dibina menurut islam.

Kewujudan individu-individu yang berjiwa dan berkeperibadian islam akan mencorakkan ke arah suatu suasana keimanan dan ketakwaan kepada Allah.

Kemantapan masyarakat islam tidak tergugat oleh pengaruh yang menghancurkannya.
Bermula dari kesedaran dalam diri..

Sentiasa rencanakan motto “rahmatil lil alameen” walau dimana jua kita dicampakkan.. hatta sekecil zarah sekalipun sumbangan yang mampu diberikan.. moga semuanya kerana Allah..
Percakapan, persoalan, respond dan segala tindak tanduk kita melambangkan intipati dari dalam diri kita..

Kesemuanya ini sentiasa berlaku secara spontan..

Dan tindakan yang spontan itulah lahir dari akar pokok dalam diri kita..

Lihat pula bagaimana akar pokok itu dibajai..

Adakah dengan iman, takwa dan pengabdian sepenuhnya pada Allah….

Atau..kenikmatan material dunia yang sementara..

Demikianlah picisan kongsian ilmiah dari saya yang juga menajadi teguran dan peringatan buat diri saya yang masih terlalu banyak kekurangan..

Moga kita semua mempunyai tekad dan usaha yang mampan untuk menjadi seorang individu muslim, yang menjiwai dan mempraktikkan syakhsiatul muslim secara holistik.. moga kita diberi kekuatan kea rah itu..ameen 

No comments: